Followers

Wednesday, September 9, 2015

VERSI CINTA KITA - BAB 9






IRYANI diam tidak terkata. Hari yang tidak mahu diharunginya tetap tiba. Mahu ataupun tidak dia terpaksa juga merelakan pemergian Aniqah.
Jaga diri baik-baik, ya,” pesan Aniqah.
Iryani tunduk merenung lantai.
Awak tak perlu risau. Cuba senyum sikit,” gesa Aniqah. Rasa bersalah kepada Iryani bertandang.
Betul awak tak nak saya hantar?” Iryani meminta kepastian. Tangannya masih memegang erat tangan Aniqah. Hatinya terasa berat untuk melepaskan Aniqah.
Aniqah pantas menggeleng.
Nanti saya takut, kalau awak hantar saya dekat airport, saya tak dapat pergi pula. Hantar sampai pintu dah cukup,” pujuk Aniqah. Wajah sayu sahabatnya itu direnung dalam. Sebuah bungkusan Cadbury Black Forest kecil diletakkan dalam genggaman Iryani.
Coklat kegemaran awak.” Setelah itu pandangannya jatuh kepada Tini pula.
Tini menghadiahkan senyuman manis kepada Aniqah.
Kalau macam tu, selamat jalan saya ucapkan. Semoga kita berjumpa lagi,” ujar Iryani. Dia reda dengan perpisahan tersebut.
Nah, untuk awak.” Iryani menyerahkan sebuah bekas yang berisi bola-bola kristal berwarna-warni.
Thanks, sayang. Jangan lupa solat,” pesan Aniqah. Balang kaca itu disambutnya lalu diserahkan kepada Tini.
Jaga Iry elok-elok,” pesan Aniqah kepada Tini.
Dan balang ni, tolong jaga sekali. Saya tak berani nak bawa sama. Saya takut pihak penerbangan tak benarkan,” sambung Aniqah.
Tini mengangguk tanda memahami.
Saya serahkan tanggungjawab menjaga Iryani pada awak,” lafaz Aniqah bersaksikan Pak Cik Osman dan Mak Kiah.
Tini mengangguk kecil seraya tersenyum.
Cik Aniq, boleh kita pergi sekarang?” tanya Pak Cik Osman. Kereta Perdana V6 milik Tengku Azimudin yang digunakan untuk ke lapangan terbang telah pun sedia menanti.
Aniqah menghembus berat nafasnya. Masa untuk dia berpisah dengan Iryani telah pun tiba. Ditariknya sahabatnya ke dalam dakapannya. Lama.
Saya pergi dulu, ya,” ujar Aniqah lembut.
Iryani melemparkan senyuman manis. Dia reda dengan perjalanan takdir hidupnya.
Itu pun nak sedih. Bukannya dia tu nak pergi sampai bila-bila pun,” sindir Puan Sri Halimah.
Entah bila dia tercegat di ruang tamu itu, mereka sendiri tidak sedar.
Adegan sebentar tadi membuatkan hati Puan Sri Halimah terasa jengkel.
Nanti dia balik jugak, kan? Selagi kau ada dekat sini,” ujarnya sinis. “Dia dah pergi. Kau bila lagi?”
Puan Sri!” Suara Tini meninggi. Berkerut dahinya menahan marah. Tini segera mendapatkan Iryani.
Jom,” ajak Tini. Tangan Iryani diraihnya lalu dipimpin kembali ke kamar Iryani.
Hah, larilah lari. Kau ingat dengan lari akan buat aku suka dekat kau? Takkan sesekali,” sindir Puan Sri Halimah. Dia baru sahaja tiba dari bilik anak terunanya.
Dahlah, malas aku nak layan. Buat berkedut muka aku aje,” rungut Puan Sri Halimah.
Dia kemudiannya terus berlalu meninggalkan ruang tamu tersebut. Puan Sri Halimah terus menyumbatkan dirinya ke dalam perut kereta. Selang beberapa saat, kedengaran enjin kereta dihidupkan dan laju bergerak membelah angin.
Tini mencebik. Matanya merah menahan marah. “Suka hati dia aje nak keluar masuk kat rumah ni. Apa dia ingat ni rumah dia ke? Baru jadi menantu Tengku dah berlagak.”
Tini, tak baik cakap Puan Sri macam tu.” Iryani menegur Tini.
Tapi Cik Iry...”
Dia jugak manusia biasa. Biasalah, dah namanya manusia, pasti ada silapnya.”
Tini menarik muka masam. Dia akui, manusia memang tak lepas daripada membuat kesilapan namun sikap angkuh dan bongkak Puan Sri Halimah membuatkan jiwa kecilnya benar-benar membenci wanita itu.

IRYANI meneruskan kelas Ekonomi bersama Cikgu Salina walaupun hatinya masih terasa dengan pemergian Aniqah. Cikgu Salina tiba lewat hari itu. Sengaja dia mahu memberi ruang kepada Iryani untuk meluangkan masa dengan Aniqah sebelum gadis itu berangkat pulang ke Poland.
Iryani segera mengeluarkan perakam suaranya seperti biasa untuk merakam suara Cikgu Salina yang sedang mengajarnya.
Dah ready untuk belajar?” soal Cikgu Salina.
Iryani semangat mengangguk. “Hari ni kita nak belajar subjek ekonomi, kan? Jom mula!”
Cikgu Salina tersenyum melihat Iryani. Iryani begitu cekal mencari ilmu pengetahuan di samping memiliki kekurangan.
Okeylah, kita pun dah lambat daripada syllabus ni.” Cikgu Salina segera mencapai buku buku rujukannya.
Baiklah, hari ni kita akan belajar mengenai penawaran dan pengeluaran. Iryani ada buat revision tak?”

SEMENTARA itu, Tengku Elman melangkah masuk ke sebuah bilik kecil yang terletak di dalam biliknya. Bilik rahsia yang mengandungi sebuah piano itu tidak pernah diketahui sesiapa melainkan dirinya.
Saban hari, jika dia tidak ke kafe Naim, dia akan menghabiskan kebanyakan masanya di situ. Jika bukan bermain piano, pasti tangannya tidak duduk diam menangkap gambar. Itu pun, jika Tengku Azimudin tidak ada di rumah. Jika ada, susah untuk dia menyeludup DSLRnya keluar dari vila itu.
Tengku Elman melangkah ke arah piano tersebut. Penutup bilah itu dibukanya. Setelah itu, laju tangannya memetik bilah-bilah piano tersebut sehingga menghasilkan sebuah muzik yang indah.
Tengku Elman tersenyum. Hatinya juga turut tersenyum menghayati setiap irama yang terhasil. Lagu yang digubah khas oleh arwah ibunya membuatkan hatinya begitu tenang.
Dia jadi rindu. Dia benar-benar rindukan arwah ibunya.
Kehilangan ibunya pada usianya baru menginjak enam tahun membuatkan dia terluka. Mujurlah, kamera dan lagu milik ibunya masih berada dalam simpanannya. Bila rindu, lagu itu dimainkan. Bila rindu, gambar ibunya ditatap. Bila dia bosan, kamera miliknya ibunya akan digunakan untuk menangkap gambar. Namun, sayang sekali bila impiannya untuk menjadi jurugambar terkenal, seperti ibunya, dihalang Tengku Azimudin.
Alasannya cuma satu, kerana dia berketurunan Tengku dan merupakan pewaris IZ Holdings. Tengku Azimudin tidak mahu sejarah berulang kembali.
Tengku Elman mendengus kasar. Perniagaan bukan minatnya namun Tengku Azimudin tidak pernah faham.

IRYANI memicingkan telinganya. Bunyi petikan piano itu membuatkan tindakannya terhenti.
Cikgu Salina segera berpaling melihat Iryani. Dia pelik bila Iryani tidak memberi respons pada soalannya.
Kenapa, Iry?” soalnya pelik.
Cikgu dengar tak bunyi piano tu?” soal Iryani.
Cikgu Salina turut memicingkan telinganya. Dia cuba mencari bunyi piano yang didengar Iryani namun gagal. “Tak ada pun.”
Iryani mengerutkan dahinya. Dia cuba mencari bunyi itu namun bunyi itu sudah pun tiada.
Dah. Dah. Semua tu mainan perasaan aje. Vila ni mana ada piano, Iryani.” Cikgu Salina segera menangkis semua andaian Iryani.
Sepanjang dia keluar masuk Vila Indah, tidak pernah pula dia terpandangkan piano di rumah itu.
Dah. Concentrate ya. Nanti Tengku marah saya pula kalau awak tak dapat score,” tegur Salina.
Dia memang begitu. Dia begitu tegas semasa mengajar namun sikapnya berpusing 180 darjah jika di luar mod mengajar.
Iryani masih seperti tadi. Dia yakin bunyi yang didengarnya sebentar tadi adalah bunyi piano. Dia benar-benar yakin.

TENGKU ARYAN memerhatikan Iryani dari tingkap biliknya. Komputer riba miliknya ditutup sebelum dia berpaling ke rak buku. Sebuah buku dikeluarkan. Buku yang mengandungi gambar wanita yang disayanginya ditatap. Wajah wanita itu diusap.
Boleh tak kalau sekali-sekala awak luahkan pendapat awak pada mak awak. Sekali aje, tolonglah pegang pada janji awak.”
Saat itu, suara wanita yang dicintainya suatu ketika dahulu kembali bermain di mindanya. Tengku Aryan cuba menyingkirkan suara itu namun gagal.
Dia segera memasukkan kembali buku itu ke dalam rak. Wajah sugulnya diraup menggunakan kedua-dua belah tangan. Wanita yang dikenalinya semasa menuntut di luar negara dahulu benar-benar merubah dirinya. Merubah dirinya daripada seorang kasanova ke dirinya sekarang. Dan kini ibunya mahu dia bertukar kembali ke perangai lamanya. Tengku Aryan melepaskan keluhan kecil.
Maafkan Aryan, sayang. Aryan terpaksa lakukannya juga,” luah Tengku Aryan. Deruan nafas yang mengenai cermin tingkap biliknya, meninggalkan wap.

NAIM membelek gambar-gambar milik Tengku Elman. Semenjak peristiwa Tengku Elman dimarahi oleh Tengku Azimudin kerana terlibat dalam dunia fotografi, Tengku Elman menjadikan pangsapurinya sebagai tempat menyimpan segala khazanahnya. Malah selepas tamat belajar, Tengku Elman tinggal bersamanya di pangsapuri itu. Cuma, sejak beberapa bulan yang lalu, Tengku Azimudin meminta Tengku Elman kembali ke Vila Indah. Jadi, memang mudah untuk Naim mendapatkan gambar-gambar milik Tengku Elman.
Naim tersenyum puas saat menjumpai gambar yang dicarinya. Sebuah gambar koala sedang tidur di atas pokok itu diambil lalu dimasukkan ke dalam sampul. Dia tersenyum puas namun senyuman terbantut. Dia mencari lagi banyak gambar menarik. Setelah berjumpa dengan beberapa gambar, dia bertekad untuk menghantar lebih daripada lima gambar untuk ekspo yang Azlina ceritakan tempoh hari.
Deringan telefon bimbitnya membuatkan dia sedikit tersentak. Gambar dan sampul itu diletakkan di tepi. Nama yang tertera pada skrin telefon membuatkan dia menarik nafas.
Yes, babe,” ujarnya setelah panggilan disambungkan.
“You dekat mana?” soal Azlina.
“Dekat rumah,” balas Naim, pendek.
“You tak pergi kafe?” soal Azlina lagi.
“Ada hal sikit. I masuk lambat. Kenapa?”
“Elman mana? Dia tak masuk jugak?” soal Azlina. Bungkusan merah yang dibalut khas untuk Tengku Elman dibeleknya.
“Entah dia. I dah lama tak jumpa dia!”
“You berdua bergaduh?” soal Azlina. Jarang sekali Tengku Elman dan Naim bergaduh.
“Taklah.” Naim berdalih. “You call I sebab nak tanya itu aje ke?”
Yup.”
“Okeylah. Kalau macam tu, you dah tahu jawapan, kan? I nak hang up. I busy ni.” Cepat-cepat Naim mahu memutuskan panggilan. Dia malas mahu layan Azlina. Dia bukan kaunter pertanyaan untuk ditanya di mana Tengku Elman.
“Nanti dulu!” Azlina separuh.
“Apa lagi?”
“I nak ajak you pergi rumah Elman.”
Naim tersentak. “Kenapa?”
“Saja. I kan baru balik dari Tokyo. I ada hadiah untuk Elman tapi nak bagi dia macam susah. Busy memanjang sampai you pun tak tahu dia ke mana,” ujar Azlina.
Kesempatannya selalu ke luar negara diambil untuk ambil hati keluarga Tengku Elman. Tambahan pula statusnya sebagai model di IZ Holdings memudahkan dia memikat hati keluarga Tengku Elman.
“I busy!” Naim enggan menemankan Azlina.
Sepanjang dia mengenali Tengku Elman, hanya sekali saja dia pernah ke sana. Bagi Naim, vila itu sungguh menyeramkan. Tanpa berlengah, terus dia mematikan panggilan itu.
Naim kembali menyambung tugasannya. Setelah berpuas hati dengan gambar yang dipilih, Naim terus memasukkan gambar tersebut ke dalam sampul sebelum bertekad mahu ke PWTC untuk memasuki pertandingan di ekspo itu menggunakan nama Tengku Elman.  


No comments :

Post a Comment

>dah baca jangan lupa komen ya...
hope kengkawan suka dengan n3 nie...
komen dari kalian sedikit sebanyak memberi semangat untuk Hana terus post lagi<