Followers

Saturday, August 6, 2016

CKET : BAB 6




MEREKA bergerak seiringan menuju ke dalam KLCC. Jam masih awal. Rihan mahu mencuci mata dahulu sebelum kembali ke biliknya. Sedang asyik berbual di jalan, mereka didekati oleh tiga orang lelaki botak. Langkah Rihan dan Zea terhenti. Mereka saling berpandangan.
Kamu semua siapa?” soal Zea. Dia tidak kenal dengan lelaki-lelaki botak itu. “Nak apa?”
Rihan sekadar diam. Dia tidak tahu apa yang sedang berlaku.
Ketiga-tiga lelaki botak itu tersenyum. Perlahan-lahan, mereka berjalan mendekati Rihan dan Zea.
Jangan dekat. Kalau tak, aku jerit.” Zea mengugut. Dia menarik Rihan untuk beredar dari situ. Namun, belum sempat melangkah, dua daripada lelaki botak itu menangkap Rihan.
Rihan!” Zea cuba mendapatkan Rihan, namun tindakannya terbantut. Salah seorang daripada mereka terus menarik rambut Zea, menjauhi Rihan.
Zea cuba menendang lelaki itu, sebaliknya Zea yang ditendang. Dia terduduk di tepi keretanya.
Zea!” Rihan meronta minta dilepaskan. Dia mahu selamatkan Zea.
Lelaki botak itu terus menekup mulut Rihan lalu menariknya menuju ke suatu tempat. Rihan meronta minta dilepaskan. Ash menarik Rihan ke satu lorong yang tidak jauh dari situ. Tubuh Rihan ditolak kasar ke dinding.
Sakitlah!” aduh Rihan.
Punyalah susah aku nak cari kau. Kau boleh hilang macam tu aje?” soal Black seraya mendekati Rihan. Rambut Rihan ditarik kasar.
Rihan semakin takut. Matanya memerhatikan saja lelaki itu. Ada tiga orang semuanya. Kesemuanya botak. Seorang ada misai. Seorang tiada dan lelaki yang berada di hadapannya pula ada parut di pipinya. Lelaki berparut itulah yang telah menendang Zea tadi.
Kau nak apa daripada aku?” Rihan memberanikan dirinya bertanya. Dia tidak kenal siapa mereka.
Kau hutang nyawa dengan aku! Kalau kau tak lari malam tu, aku tak payah nak cemarkan duli aku untuk tangkap kau, tahu tak!” kata Black seraya menguatkan lagi tarikan rambut Rihan.
Rihan tersentak dilakukan seperti itu.
Sakitlah!” aduh Rihan lagi. Sakit bila rambutnya ditarik seperti itu.
Rihan cuba meronta, namun gagal. Kedua-dua pergelangan tangannya dipegang kemas oleh Ash dan Burn. “Kau siapa? Aku tak kenal kaulah!”
Siapa aku, kau tak perlu tahu. Apa yang aku tahu, kau dah buat Tuan Aiman marah kepada aku. Jadi, sebagai balasannya, ikut aku balik untuk tebus balik semuanya!” Lelaki berparut di muka itu terus mengeluarkan tali dan tape dari poket seluar mereka.
Tape hitam itu ditarik untuk menutup mulut Rihan. Mereka tidak mahu Rihan menjerit.
Hei.”
Pandangan Black dan konco-konconya teralih pada suara itu. Masing-masing pelik melihat kehadiran jejaka itu.
Masalah apa pulak kali ni?” gumam Black. Matanya tajam memandang Hazriq.
Ash, Burn, kau jaga perempuan ni,” arah Black.
Tubuh Rihan ditolak kasar ke arah Ash dan Burn. Black pantas membuka langkah, berdiri berhadapan dengan Hazriq.
Rihan terdiam tidak berbicara. Kehadiran Hazriq di hadapannya mengundang seribu persoalan. Dia cuba meronta, namun Ash dan Burn memegang lengannya kejap. Rihan mahu menegah Hazriq daripada terlibat. Dia takut jika Hazriq dibelasah dengan teruk. Dia tidak mahu menyusahkan Hazriq. Anak ahli lembaga pengarah syarikat neneknya itu tidak patut terlibat dengan mereka.
Ya Allah, Kau selamatkanlah pemuda ni. Rihan risau Black akan mencederakan Hazriq. Kalau Zea, seorang perempuan pun lelaki berparut itu sanggup tendang, inikan pula Hazriq, seorang lelaki. Pasti lebih teruk nanti.
Hazriq terundur beberapa langkah tatkala Black bergerak menghampirinya. Dia jadi kaku. Dia langsung tidak tahu bagaimana mahu melawan lelaki botak di hadapannya. Yang dia tahu, dia cuma mahu menyelamatkan Rihan. Dia baru sahaja mahu bergerak pulang ke rumah saat Zea menghubunginya sebentar tadi.
Kau jangan cuba nak halang aku. Siapa yang berani nak halang aku, aku akan bunuh dia!” Black memberi amaran.
Hazriq tersenyum sinis. Dia sengaja mahu melengahkan masa. Sebelum ke situ, dia sudah pun menghubungi pihak polis.
Black rasa tercabar dengan senyuman sinis Hazriq. Dia terus bertindak meluru ke arah Hazriq lalu memberikan sebuah tumbukan padu tepat pada perut Hazriq. Hazriq terduduk menahan sakit. Darah tersembur keluar dari mulutnya.
Hazriq!” Rihan terus menjerit nama Hazriq.
Hazriq menyapu darah yang mengalir di bibirnya. Matanya tajam memerhatikan Black.
Black enggan mengalah. Sekali lagi dia meluru ke arah Hazriq. Dia benar-benar geram dengan Hazriq.
Stop it, Hazriq!” tegah Rihan.
Hazriq enggan mendengar kata-kata Rihan. Dia menguatkan dirinya untuk bangun daripada duduknya. Dia akan pastikan dia melindungi Rihan. Itu janjinya! Namun, belum sempat dia bangun, dia terduduk sekali lagi. Black memukul kepalanya. Hazriq hilang imbangan. Dia jatuh terjelepok ke tanah.
Hazriq!” jerit Rihan.
Huh. Hero lembik!” Black duduk separa mencangkung di hadapan Hazriq. “Tak pandai berlawan, tapi ada hati nak berlawan dengan aku!”
Deru nafas Hazriq kedengaran kasar. Dia cuba bangun, namun gagal. Lututnya terlalu lemah untuk berdiri. Hazriq melarikan pandangan ke sekeliling. Pandangannya tertancap pada sebatang kayu yang berada berhampiran. Dia cuba menggapainya, namun Black lebih pantas. Black terus memijak tangan kanannya. Hazriq menjerit kuat.
Black kegeraman. Dia terus menarik kolar baju Hazriq menggunakan tangan kirinya sementara tangan kanannya menyeluk jaket hitam seraya mengeluarkan sepucuk pistol. Muncung pistol dihalakan tepat di dahi Hazriq.
Reaksi Rihan dan Hazriq sama-sama berubah. Kalau melibatkan pistol, Hazriq memang dalam bahaya. Rihan jadi tidak keruan. Dia takut Hazriq silap percaturan. Tersilap percaturan bermaksud maut menanti. Kalaulah dia dapat pistol itu, pasti mereka sudah dapat menyelamatkan diri.
Ash dan Burn tersenyum lebar. Kalau Black menarik picu pistol, habislah riwayat jejaka itu. Saat itu mereka terleka. Rihan pantas menendang mereka berdua tepat di celah kelangkang mereka. Mereka berdua jatuh terduduk.
Pandangan Black terkalih. Tubuh lemah Hazriq ditolak ke tanah, namun begitu pistolnya kini terhala tepat ke arah Rihan. Langkah Rihan terhenti. Bergerak seinci bermaksud nyawanya bakal melayang.
Bunyi siren polis membuatkan tindakan Black terhenti. Dia menyumpah-nyumpah saat ternampak kereta peronda polis menghampiri mereka.
Bodoh!” Black menuju ke arah Hazriq. “Kau punya angkara, kan?”
Hazriq tersenyum sinis. Mulutnya sudah penuh dengan darah.
Hari ni kau selamat. Jangan biarkan aku jumpa kau lagi. Kalau tak, maut jawabnya!” ugut Black sebelum beredar.
Serentak itu Hazriq rebah ke tanah.
Black terus menarik Burn dan Ash yang sedang mengerang sakit untuk bersembunyi.
Rihan pantas berlari menghampiri Hazriq. Hatinya dipagut rasa bersalah. Wajah Hazriq penuh dengan darah. Rihan terus memanggil Zea saat terpandangkan Zea sedang menuju ke arah mereka.
Kita ke hospital sekarang,” ujar Rihan.
Ambulans dalam perjalanan ke sini, Rihan,” lapor Zea. Dia baru sahaja selesai menghubungi ambulans.
Cik Rihan?” Teguran seseorang membuatkan pandangan mereka berdua berkalih.
Cik Rihan, sila ikut kami ke balai untuk membuat laporan,” ujar seorang inspektor yang memakai tanda nama Asyraf.
Inspektor Asyraf, boleh tak kalau kami ke hospital dulu? Selepas semua ni selesai, saya akan bawa Cik Rihan ke balai untuk buat laporan polis.” Zea cuba berunding.
Dia tahu emosi Rihan masih belum stabil. Dengan kejadian sebentar tadi, mustahil Rihan dapat membuat laporan dengan tenang. Apatah lagi bila diasak dengan pelbagai soalan nanti.
Inspektor Asyraf mengangguk tanda faham.
Ketibaan ambulans membuat mereka berdua menarik nafas lega. Hazriq dinaikkan di atas strecher. Rihan dan Zea turut menaiki ambulans tersebut. Mereka bimbangkan Hazriq. Sepanjang perjalanan, Rihan memegang kejap tangan Hazriq. Dia mahu Hazriq tahu dia selamat.
Zea mengusap-usap belakang Rihan. Dia cuba menyalurkan kekuatan kepada teman barunya itu. Dia sempat mengerling melihat wajah Rihan. Rihan tidak menangis, cuma raut bimbang terukir pada wajah gadis itu.
Zea, awak jangan beritahu nenek ya,” rayu Rihan.
Dia tidak mahu Nenek Fleury tahu. Kalau nenek tahu, pasti dia akan disuruh balik. Malah, kalau nenek tahu, pasti mamanya turut tahu. Dia tidak mahu Maurice bimbang. Dengan kesihatan mamanya yang semakin teruk itu, dia tidak sanggup menanggung sebarang risiko.
Zea mengangguk laju. Dia faham perasaan Rihan saat ini.

No comments :

Post a Comment

>dah baca jangan lupa komen ya...
hope kengkawan suka dengan n3 nie...
komen dari kalian sedikit sebanyak memberi semangat untuk Hana terus post lagi<